Followers

Tuesday, 14 October 2008

Kenali Tengku Hassan Muhammad Di Tiro

Tengku Hassan Muhammad Di Tiro
(The founder of the Free Aceh Movement (GAM)













Tengku Hassan Di Tiro sewaktu berjuang menuntut Kemerdekaan Aceh.


Perjuangan rakyat Aceh sekarang ini, adalah perjuangan ke arah sistem yang membawa aspirasi seluruh rakyat Aceh melalui politik dalam usaha memelihara perdamaian, keamanan dan kebebasan dengan cara yang adil, jujur, dan bermartabat bagi semuanya. Perlu diingat, bahwa perjuangan dengan melalui jalur politik dan demokrasi inilah yang didukung dan disokong sepenuhnya oleh dunia internasional serta saya yakin, juga didukung sepenuhnya oleh semua lapisan rakyat Indonesia yang cinta perdamaian, kestabilan dan kesejahteraan negara ini untuk masa yang akan datang.

Petikan dari Pidato - Teungku Hassan Muhammad Di Tiro yang dibacakan oleh petinggi GAM Malik Mahmud di halaman Masjid Baiturrahman, Banda Aceh pada hari Sabtu, Tanggal 11 Oktober 2008 sempena lawatannya ke Aceh.






















Biografi ringkas tentang Tengku Hassan Muhammad Di Tiro.


Tengku Muhammad Hassan Di Tiro dilahirkan di Pidie, Aceh, pada 25 September 1925 di Tanjong Bungong, Lameulo.

Pengasas Gerakan Acheh Merdeka (GAM).

Hasan merupakan anak kedua pasangan Tengku Pocut Fatimah dan Tengku Muhammad Hasan.

Keturunan ketiga Tengku Chik Muhammad Saman Di Tiro seorang pahlawan Aceh.

Isteri beliau bernama Dora, berketurunan Yahudi Amerika (Sebelumnya pernah memeluk Islam, telah bercerai).

Mempunyai seorang anak bernama Karim Di Tiro (Doktor Sejarah dan mengajar di Amerika Syarikat).

Pendidikan

Menuntut di fakulti Hukum UII, Yogyakarta (1945)

memperoleh anugerah doktor dalam bidang hukum internasional dari Colombia University.

Pengalaman perjuangan

Menggagaskan idea Negara Aceh Sumatra Merdeka pada Januari 1965.

Menuntut kemerdekaan Aceh melalui Gerakan Aceh Merdeka pada 4 Disember 1976.

Sekarang menetap di Stockholm, ibu kota Sweden.

Pengalaman berorganisasi

* Pernah aktif dalam Pemuda Republik Indonesia (PRI)
* Pernah menjawat Ketua Muda (PRI) di Pidie pada 1945
* Staf penerangan Kedutaan Besar Indonesia di PBB
* Presiden National Liberation Front of Aceh Sumatra
* Dinas Penerangan Delegasi Indonesia di PBB,AS, 1950-1954
* Ketua Mutabakh, Lembaga Nonstruktural Departemen Dalam Negeri Libya

Akhukum,
Ahmad Najhie Hayazi

2 comments:

nurul said...

assalamualaikum..kef hal akh?..nice ur blog...ermm baca ttg hasan tiro nie teringat plak semasa belajar kat aceh, just tuk berkongsi sahaja...hasan tiro bagi masyarakat sana dia merupakan seorang pahlawan, pejuang n idola...bumi aceh merupakan bumi yang subur dan banyak hasil bumi; seperti emas, gas, petrolium dan sebagainya...itu belum termasuk lagi dengan tanaman yang begitu subur...
yang saya dengar2...mengatakan mereka hanya mahu tanah aceh tetapi tidak mahu orangnya...dan dengan jelas sekali semasa kejadian tsunami thn 2004; saya masih di sana last year, tengoklah selama 4 hari kejadian tue sebarang bantuan pun belum masuk, TUDM nak masuk amik pelajar malaysia pun tentera sana tak kasi coz takut bawa masuk bantuan...tapi akhirnya dapat juga masuk ke aceh dan kami dapat keluar dari sana...ermm kalo masa2 gawat lagi laaa, entahlaa kita tengok nyawa rakyat aceh macam tidak ada nilainya...setiap pagi ada sahaja mayat tanpa kepala, tangan dan sebagainya...mmg mengerikan...

mahabbah82 said...

alaikumsalam buat nurul said alhamdulillah sihat saja. terima kasih atas ziarah ke blog ana doakan semoga thabat ya - Pejuang kecil

22 safar 1430

 
Pejuang Kecil © 2007 Template feito por Templates para Você